Hukum Nun Mati dan Tanwin

Posted on
Hukum-Nun-Mati-dan-Tanwin

Artikel makalah tentang Hukum Nun Mati dan Tanwin – Meliputi dari, pengertian, keutamaan, manfaat, hukum, makna, sikap, ciri ciri, tingkatan dan contoh dalam ajaran islam.

Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu’alaikum, Apa itu Hukum Nun Mati dan Tanwin, hal ini adalah salah satu sikap atau adab pada saat membaca Al-qur’an, sehingga dapat mempelajari nya dengan baik dan benar sesuai apa yang sudah di ajarakan dari para Nabi dan Ulama. Sehinbgga hal ini juga telah diperintah oleh Allah SWT.

Langsung saja simak pembahasan di bawah ini…?

Pengertian Ilmu Tajwid

Ilmu Tajwid adalah ilmu yang mempelajari atau menjelaskan cara membaca Al-Quran dengan baik dan benar sehingga Alloh dapat menerima pada saat membaca Al-Quran.

Hukum mempelajari ilmu bacaan adalah Fardlu Kifayah yaitu membaca surat-surat Al-Quran dengan cahaya, dengan benar dan tidak terburu-buru, supaya dengan mudah untuk mengetahui tempat-tempat Waf sesuai dengan aturan pengajian.

Dengan pembacaan hukum pembacaan dalam ayat yang dipilih atau secara kesadaran yang berperilaku sesuai dengan aturan yang sudah ditetapkan.

Baca Juga:  Arti Tasamuh

Arti (نْ) atau Tanwin (ً ً ٍ)

Sekarang Nun mati / tanwin apabila bertemu dengan surat-surat Hijaiyyah, ada empat jenis hukum dalam membaca nya diantaranya adalah.

1. Idhar (إظْهإظْارٌ)

Idhar berarti jelas atau cerah maka Nun dan Tanwin (/ نْ ً ٍ ٍ) bertemu dengan salah satu huruf halqi, maka dalam membacanya disebut idhar.

Huruf halqi ada enam, yaitu: ا ح ح ع غ غ

Contohnya:

Tidak ada huruf mati bearti (ن () Tanwin (ٍ ً ٍ)

1. ا مَنْ أمَنَ رَسَوُلْ اَمَيِنْ
2. ح عَنَ حَرَامِكَ نَارٌ حَامٍيٍةٌ
3.خ مَنَ خَشِيخَشِ ذَرذَةَّ خَبخَيٍرْ
4. ع مِنِ عِلِمٍ سَمَيٍعْ عَلَيٍمْ
5. غ مِنِ غِلغِ اَجَرْ غَيغَرُ
6. ھ مِنِ هَادٍ جُرُفُ هَارٍ

2. Idgham (اِدِامٌ)

Idgham artinya masuk Nun atau Tanwin terdapat di salah satu surat itu ي ن م و ل ر, maka harus di baca sebagai idgham seakan – akan menahbiskan Nun atau Tanwin (ن (/ ْ ٍ ٍ) sehingga suara dapat didengar dengan jelas.

Idgham terdapat menjadi dua jenis, yaitu idgham bighunnah dan idgham bilaghunnah.

A. Idgham bighunnah (اِدِامٌ بِغُنِغُةَّ)

Idgham Bighunnah berarti menyisipkan atau menggabungkan dengan buzz (ghunnah), pada saat seorang membacanya Nun atau Tanwin dapat memenuhi empat huruf Idgham Bighunnah.

Hukum bacaan juga dibaca bersenandung (bighunnah) dengan mengayunkan suara dalam huruf-huruf di bawah ini.

Contohnya:

Nun (نْ) atau Tanwin (ً ً ٍ)

  1. ي مَنَ يَقُوَقُلْ يَوَمْ يَصْدَصْرُ
  2. ن مِنِ نِعِمَةِ حِكِمْةٍ نَافِعِةٍ
  3. مِنِ مَسَدٍ عَابِدٌ مَا عَبَدَتْمُ
  4. و مِنِ وَرَاَهءِمِ خَيخَرْ وَاَبَ

Dalam membaca Idgham Bighunnah tidak berlaku jika hukum bacaan harus dibaca idhar atau bunyi yang harus dibaca dengan jelas.

Contoh: قِنقِوَانٌ ـ صِنْوْانٌ ـ دُنُيْا ـ بُنْيْانٌ

B. Idgham bilaghunnah (اِدِامٌ بِلاَ غُنغُةٍ)

Idgham bilaghunnah berarti tanpa bersenandung jika Nun atau bertemu salah satu huruf idgham bilaghunnah adalahل ـ ر

Hukum membaca juga tidak boleh berdengung, tetapi harus membacanya dengan jelas pada Nun mati / tanwin ke dalam surat-surat seperti.

Contohnya:

Ayat Nun Mati (نْ) Tanwin (ً ً ٍ)

  1. ل مِنِ لَدُنُكَ هُدُ لِلِمْتُيَّقِنْ
  2. ر مِنِ رَبَكِّ خَيخَرْ رَاَيزِقِنْ

Baca Juga: Doa Kafaratul Majelis

3. Iqlab (اقلاب)

Iqlab berarti membalik atau mengganti dalam memenuhi huruf ب, dan hukum bacaan disebut iqlab.

Cara membacanya adapat berubah menjadi bunyi meme (مْ). Satu-satunya huruf iqlab engan huruf ب

Contohnya:

Tidak ada huruf mati biarawati (ن () Tanwin (ٍ ً ٍ)

  1. ب مِنِ بَعَدْهِمِ سَمَيِعْ بَصِيَصِرْ

4. Ikhfa (اِخْفِخْاَ)

Ikhfa berarti menyembunyikan suara Nun mati atau Tanwin bahwa bunyi Nun mati / tanwin dibaca sanagat jelas dan samar-samar karpada bagaimana ini membacanya dihentikan sejenak.

Hukum membaca ikhfa paada Nun / Tanwin memenuhi salah satu huruf ikhfa dengan bunyi 15 angka.

Yaitu: ـ ج ج ج ج د د ف ​​ف – س ز ـ. ف ف ف ف ف ك ك ك ك

Contohnya:

Tidak ada huruf Nun Mati (ن () Tanwin (ٍ ً ٍ)

1 ت فَمَنَ تَبَعِ جَنَتّ تَجَرْ
2 ث فَمَنَ ثَقُلثَقُتَ شِهشِابٌ ثَاثَبٌ
3 ج اِنِ جَاَكءَمُ خَلخَ جَدِيِدٍ
4 د اَنَدْادًا دَكًّا دَكَا
5 ذ مِنِ ذَهَبٍ نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ
6 ز وَاَنَلْزَنَا صَعصَيِدْا زَلزَا
7 س أَلأَنإِسْانُ سَلمًا سَلمًا
8 ش مِنِ شَرشَ مَا خَلخَ عَذَابٍ شَدشَيِدٍ
9 ص عَنَ صَلاَتَهِمِ عَمَلاً صَالِحِا
10 ض مَنَوْضُدٍ مُسُفْرِةَ ضَاحِكِةٌ
11 ط مِنْ طَيطَبِّاتٍ بَلَدْةٌ طَيطَبٍّةٌ
12 ظ مِنِ ظُهظُوُرْهِمِ حُرُاَّ ظَاهِرِةً
13 ف أَنأَفْسُهِمْ مُخْتُخْالٍ فَخُوَخُرْ
14 ق مِنِ قَبقَلْ رٍزْقًا قَالُوا
15 ك مَنَ كَانَ يَرَجْو نَاَيِصةٍ كَاَبذِةٍ

Baca Juga: Arti Tawadhu

Makna Nun dan Tanwin

Dalam Al-Quran pda contoh dari Nun mati atau Tanwin pada huruf Idhar, Idghom Bighunnah, Idghom Bilaghunnah, Iqlab dan Ikhfa. maka masing-masing kalimatbta adalah.

Bacaan Hukum Mim (مْ)

Hukum hukuman mati adalah salah satu temuan Tajwid, seperti halnya hukum kematian.

Mim die atau muk sukun (مْ), jika ia mengenai salah satu huruf hijaiyah, ia memiliki tiga hukum bacaan, yaitu ikhfa syafawi, idghom mimi dan idhar syafawi.

1. Ikhfa Syafawi (اِخْفَاَ شَفشَوَيِ)

Ikhfa Syafawi dapat menyembunyikan atau menyamarkan huruf Mim dengan hukum membacanya disebut ikhfa syafawi pada huruf ba (ب).

contohnya:

  • Mem itu mati dan menekan huruf ba: وَمَا لَهَمُ بِذَلِذَكَ
  • Mem dapat menerima surat dari pertemuan itu: ت huruf ر ba مْيِهْمِ بِحِجِارَةَ

2. Idghom Mimi (اِدِامٌ مِيمِي)

Idghom disebut mim ketika bertemu mem yang sama sehingga cara membacanya dapat mengucapkan dengan bacaan idgham mitslain atau idgham mutamatsilain.

contohnya:

  • Mem mati saat bertemu dengan mem: وَمَا لَهُمُ مِنِ الله mem
  • Mem mati bertemu dengan surat: اِنْ كُنْتْمُ مُؤْمِنِيِنْ

3. Idhar Syafawi (اِظْهِظْارْ شَفشَوَيِ)

Idhar Syafawi berarti hukum membaca disebut Idhar Syafawi jika mem mati setelah salah satu huruf hijaiyyah di sebelah mem, dengan suara mem terdengar sangat jelas dan jernih mulut tertutup.

Idhar Stafawi berjumlah 26 huruf adalah.

  • ا ت خ ج ح خ د ذ ر ز س ش ص ض ط ظ ع غ ف ق ك ل ن و ھ ي

Contoh Kalimat nya:

  1. sebelum hari
  2. ت جَنتٍ تَجَرْ .ط لَهَم طَعطَامٌ
  3. ث مَاَ ثَجَّاجًا .ظ ظنَنتُمُ ظَنظَ السَّوَّ
  4. ج خَلخَ جَدَيِدٍ .ع وَلَهَمُ عَذَابٌ
  5. ح عَلَيَهْمْ حَافِظِيِظِنْ .غ مَاءُكءُمُ غَوغَرْا
  6. هُمُ خَيخَرُ الْبْرَيِةَّ .ف لَهُمُ فِيِهْا
  7. د لَهُمُ دَارالاَخِرَخِةِ .ق رَأَوَأَهْمُ قَالُوُا
  8. ذ رَبَكُّمُ ذُوذُا رَحَمْةٍ .ك اِنَّهَّمُ كَانُوا
  9. ر اِيِلفِهِمْ رِحِلْةَ .ل فَمَا لَهَمُ لاَ يُؤْمِنِوُنَ
  10. ز اَمء زَيزَنَّا السَمَاء ن اَلَمْ نَجَعْلْ
  11. س فَوَكْقَمُ سَبَعْا 24 hari yang 24 jam
  12. ش هُمُ شَرُّ البَرَيِةَّ ھ اَمَهْلِهْمُ رُوُيَدْا
  13. ص اِنْ كُنُتْمُ صَادِقِيِقِنْ ي مَالَم يَعَلْمْ

Nah itulah pembahasn dari kami tentang Hukum Nun Mati dan Tanwin, dan makna nya, semoga apa yang sudah kami bahas dapat berguna dan bermanfaat, sekian dan terima kasih.

Baca Juga: Doa Tahallul

Artikel Lainnya: