Teknik Dasar Tolak Peluru

Posted on

Hallo sobat, rumussoal.com kali ini kami akan menyampaikan materi tentang Teknik Dasar Tolak Peluru – lengkap dengan pengertian, sistem, peraturan dasar, pelanggaran , perlengkapan, contoh dan sejarah agar mudah di pahami.

Teknik dasar tolak peluru – Tolak peluru merupakan jenis olahraga lempar menggunakan bola yang terbuat dari logam berbentuk bulat seperti bola.

Jenis olahraga ini dapat di mainkan di dalam ruangan atau di luar ruangan karna olahraga ini tidak membutuhkan lapangan yang luas.

Langsung saja kita simak penjelasannya di bawah ini…?

Pengertian Tolak Peluru

teknik dasar tolak peluru

Tolak peluru adalah jenis olahraga yang di lakukan dengan cara mendorong atau menolak peluru yang berbentuk biulat seperti bola dan terbuat dari logam.

Walaupun olahraga ini nampak begitu mudah untuk di lakukan namun tetap harus menggunakan teknik karna jenis olahraga ini tergolong jenis olahraga berat jadi tidak semua orang dapat melakukannya.

Jika ingin dapat menguasai permainan ini terdapat dua faktor yang harus di perhatikan yaitu faktor penguasaan teknik serta faktor tubuh.

Baca Juga: Cara Mengukur Kebugaran Jasmani

Teknik – Teknik Dasar Tolak Peluru

orang lempar tolak peluru

Olahraga tolak peluru juga tidak ada bedanya dengan jenis olahraga yang lainnya dalam olahraga tolak peluru juga terdapat beberapa teknik dasar.

Teknik – teknik dasar yang terdapat dalam olahraga tolak peluru diantaranya yaitu:

1. Teknik Dalam Memegang Peluru

Bola besi yang digunakan dalam tembakan beratnya antara 3 kg dan 7 kg lebih.

Oleh karena itu teknik amat di butuhkan agar tidak mengalami cidra pada jari atau dapat menyebabkan hal yang lebih patal seperti patah pada lengan.

Di bawah ini terdapat beberapa cara nyang baik dalam memegang peluru yaitu:

  • Pertama tempatkan bola di telapak tangan Anda dan pegang bola dengan jari-jari Anda, posisi jari-jari berkembang.
  • Selanjutnya, gunakan jari telunjuk, jari tengah, dan jari manis untuk meletakkan bola.
  • Kemudian letakkan jari kelingking Anda di samping bola pada posisi bengkok dan ibu jari Anda pada posisi normal untuk menyeimbangkan keselamatan.
  • Kemudian berikan ibu jari lebih banyak kekuatan, yang bisa dipegang lebih kuat agar tidak jatuh.
  • Cara kedua, tutup jari Anda termasuk jari kelingking dan rekatkan ke bagian belakang bola. Letakkan ibu jari Anda di sisi kiri sehingga bisa seimbang.
  • Cara ketiga lebih merupakan cara kedua dengan menutup jari, tetapi dengan posisi yang sedikit lebih rileks.

Baca Juga : Macam Macam Gerakan Senam

2. Teknik Dalam Menolak Peluru

Teknik dalam menolak peluru agar dapat menghasilkan lemparan yangv baik yaitu:

A. Persiapan

  • Postur terbaik saat melempar bola adalah berdiri dan bersantai dalam posisi di sisi lapangan.
  • Kemudian membuatnya mudah dengan kaki selebar bahu, dengan kaki kanan sedikit ditekuk dan beban diletakkan di kaki kanan.
  • Tangan kanan, yang memegang bola, ada di bahu tepat di bawah rahang, dengan siku pada sudut 900 dan tangan kiri dengan siku tertekuk ke arah tolakan.

B. Gerakan Pada Tubuh

  • Saat memegang bola, kaki diayun dekat sektor lemparan untuk mempersiapkan pergerakan bola.
  • Sementara itu, tubuh condong ke depan dan fokus pada lemparan dengan memutar kembali ke sisi sektor lemparan untuk membantu pinggul mendorong.

C. Lemparan

  • Sebelum ditolak, posisi tubuh harus disiapkan dengan kaki kanan, yang digerakkan ke depan sebagai alas dan menggantikan kaki kiri, yang digunakan untuk merokok.
  • Kemudian kaki kiri lurus ke belakang dan tidak tegang, lutut kanan sedikit ditekuk sehingga menekan lebih keras dan pandangan tetap fokus.
  • Ketika Anda mendorong diri, Anda mengarahkan tubuh Anda ke sektor negara.
  • Kaki kanan ditolak dan diayunkan sehingga kekuatan yang cukup besar untuk mendorong di bawah kaki kanan memegang bola.
  • Lalu lempar bola ke atas dengan sudut dorong 40 derajat.
  • Setelah bola terlempar, kaki mendarat di lantai dalam posisi sedikit melengkung. Sementara itu, posisi tubuh menghadap ke posisi jatuhnya bola.

Baca Juga : Gerakan Senam Irama

3. Teknik Dalam Meletakan Peluruh Pada Leher

Terdapat beberapa cara dalam meletakan peluru pada leher agar saat melempar dapat tepat pada sasaran yang di tuju diantaranya sebagai berikut:

  • Sebelum Anda meletakkan bola di leher Anda, Anda harus terlebih dahulu memilih teknik memegang bola yang nyaman dan menghasilkan kekuatan yang paling menjijikkan.
  • Maka menggunakan tangan kanan Anda untuk pegangan sangat diizinkan, kecuali bagi Anda yang kidal.
  • Setelah bola dipegang dengan teknik yang benar, rekatkan bola ke leher kanan.
  • Selain itu, ibu jari menempel pada tulang di bahu atau klavikula.
  • Jaga siku Anda tetap tegak dan setinggi bahu dan condong ke arah.

Gaya Yang Terdapat Dalam Tolak Peluru

tolak peluru

Dalam olahraga tolak peluru juga terdapat beberapa gaya diantaranya sebagai berikut:

1. Gaya Samping/Kelasik

Gaya samping merupakan jenis gaya yang amat tua hingga sekarang belum di ketahui siapa penemu dari gaya samping tersebut.

Untuk melakukan teknik dari gaya sampinh/klasik adalah sebagai berikut:

  • Berdirilah dalam posisi siap sebelum menembakkan peluru.
  • Kemudian bola dipegang dengan kedua tangan dan tangan kanan menopang bola melewati bahu. Lalu tangan kiri mengangkat tangan kanan.
  • Akhirnya bola dilemparkan dengan satu tangan, tangan kanan.

2. Gaya Meluncur/Glide

Pertama kali gaya meluncur di gunakan oleh orang Amerika Serikat yang bernama Parry O”Brie tahun 1951

Untuk melakukan gaya ini caranya ialah :

  • Posisikan tubuh kembali atau kembali ke area pendaratan.
  • Pegang bola dan tempelkan ke leher kanan Anda dengan kepala sedikit ditekuk, tergantung pada posisi bola.
  • Lebih baik membungkuk dan bersandar ke sisi kanan sehingga bahu kiri lebih tinggi.
  • Tempatkan lengan kiri Anda di depan wajah Anda.
  • Tekuk kaki kanan Anda untuk menolak dan posisikan kaki kiri Anda di area belakang. Mereka bisa sedikit melengkung dengan jari kaki atau lurus untuk membuka lantai.
  • Jika Anda melakukan penolakan 180 derajat, condongkan tubuh sedikit ke depan sehingga kaki terangkat dari tanah, kaki kanan mendorong, dan kaki kiri ditekan ke bar batas.
  • Secara bersamaan tekan tangan dengan gerakan dengan memutar tubuh ke arah sektor tanah dan tangan kanan untuk mendorong sekuat mungkin.
  • Jika tangan kanan mendorong, gerakkan posisi kepala tanpa memindahkan bola ke sektor negara.
  • Untuk orang kidal, lakukan metode yang dijelaskan di atas menggunakan elemen lain

Baca Juga : Strategi Catur

3. Gaya Berputar/Spin

Gaya berputar adalah merupakan sebuah lemparan yang di awali dengan cara berputar mencapai 360 derajat dengan gaya seperti ini dapat melempar peluru sejauh – jauhnya.

Untuk melakukan gaya ini caranya:

  • Pertama, posisikan tubuh Anda dengan cara yang persis sama dengan gaya geser yang mengarah ke belakang. Pegang sisi kanan, pegang bola dan tempelkan ke leher kanan. Tubuh dalam posisi tegak dan kepala dimiringkan.
  • Sejajarkan kaki kedua sehingga kaki kiri dan kaki kaki kanan dapat diputar ke arah tengah lingkaran.
  • Kaki kanan mengarah ke tengah lingkaran sambil tetap menunjuk menjauh dari area pendaratan dan siap menjadi poros.
  • Sebelum kaki kanan memasuki pusat lapangan, kaki kiri, yang sebelumnya merupakan poros, dinaikkan dan diputar dalam gerakan melingkar sehingga kaki kanan menjadi poros di ujung lingkaran tubuh.
  • Letakkan kaki kiri di bagian belakang kaki kanan, sejajar dengan panjang bahu dan posisi tubuh miring ke belakang.
  • Setelah kaki kiri ditendang, tubuh menghadap ke area pendaratan dan pada saat yang sama tangan kanan mendorong di depannya dengan kekuatan penuh. Berkenaan dengan tumit, pinggul, lutut dan dada memberikan dorongan tambahan ke depan.
  • Setelah melepaskan lemparan, tubuh besar terus berputar, karena energi yang dikeluarkan membentuk garis turnover tubuh.

Peraturan Tolak Peluru

Pada setiap cabang olahraga selalu memiliki peraturan tersendiri termasuk cabang olahraga tolak peluru.

Dalam cabang olahraga tolak peluru juga mempunyai beberapa peraturan antaralain:

  • Atlet akan didiskualifikasi jika mereka tidak mengatur bola sesuai dengan peraturan, misalnya di belakang kepala atau di depan perut.
  • Atlet akan didiskualifikasi jika mereka jatuh ke sektor di luar pendaratan atau gagal tiga kali.
  • Atlet dapat memutar lingkaran dari segala arah. Biasanya atlet memilih untuk membentuk lingkaran dari samping dan dari belakang.
  • Atlet yang ditembakkan hanya memiliki 60 detik untuk mencapai tujuan. Jika tidak ada penolakan dalam 3 menit, atlet didiskualifikasi
  • Atlet tidak diperbolehkan memakai sarung tangan, tetapi mereka bisa menggunakan taping selama pertandingan.
  • Atlet dapat memegang bagian dalam lingkaran dalam bentuk lingkaran besi.
  • Atlet harus memegang bola yang dibawa oleh instruktur saat melakukan gerakan menjijikkan.
  • Bola hanya bisa didorong dengan satu tangan pada posisi yang lebih tinggi dari bahu.
  • Penolakan hanya bisa terjadi dalam lingkaran. Di luar lingkaran, atlet ini dinyatakan didiskualifikasi.
  • Pengukuran dilakukan pada titik di mana ia pertama kali jatuh di tengah.
  • Setelah lemparan, atlet harus melewati lingkaran belakang.
  • Atlet baru dapat meninggalkan lingkaran setelah mendarat.

Baca Juga : Teknik Dasar Bola Basket

Peralatan Dalam Tolak Peluru

Jenis dari peralatan yang di butuhkan dalam olahraga tolak peluru antara lain sebagai berikut:

  • Alat untuk mengukur
  • Bendera
  • Bola atau bola besi
  • pipa

Ada ketentuan yang berbeda untuk peluru atau bola besi yang perlu kamu ketahui yaitu:

  • Bola atau bola besi untuk anak yang lebih besar dengan berat 7,25 kg.
  • Bola atau bola besi untuk anak perempuan yang lebih tua dengan usul 4 kg.
  • Bola atau bola besi untuk junior dengan proposal 3 kg.
  • Bola atau bola besi untuk junior dengan saran 5 kg.
  • Bola bulat ini dapat dibuat dari besi, pasir, padat, logam, stainless steel, polivinil, dan bahan sintetis.
  • Ukuran bola disesuaikan dengan jenis pitch yang dilakukan. Biasanya bidang tengah menggunakan bola yang lebih besar dari bidang autdoor dan bahan bola ini terbuat dari bahan yang berbeda tetapi dengan berat yang sama.

Sejarah Olahraga Tolak Peluru

Jenis olahraga tolak peluru sejak jaman yunani telah ada dengan nama lempar beban.

Namun, tidak ada catatan sejarah tentang bentuk dan bahan yang digunakan pada waktu itu.

Tetapi olahraga yang dilakukan tembakan menjadi bentuk pelatihan perang yang dilakukan oleh tentara Trojan dan diadakan di antara tentara.

Salah satu jejak olahraga yang ditemukan adalah kompetisi yang diadakan di Skotlandia pada abad pertama.

Pada abad ke-16, Raja Henry VII mengorganisir pertandingan yang hampir seperti palu melempar dan melempar beban.

Kompetisi pertama, yang sekarang berbentuk seperti tembakan, adalah kompetisi pada saat kompetisi diselenggarakan oleh militer.

Apa yang dikembalikan dari para prajurit yang menjatuhkan bola berhasil menang dari titik keberangkatan.

Kompetisi penembakan pertama didokumentasikan, yaitu kompetisi di Skotlandia dan sebagai salah satu kejuaraan amatir Inggris pada tahun 1866.

Sejak itu, tembakan dimulai di negara-negara Eropa dan menjadi salah satu atlet yang ambil bagian dalam Pertandingan Olimpiade modern pertama di Yunani pada tahun 1896.

Sekian sobat pembahasan dari rumussoal.com materi tentang Teknik dasar tolak peluru, semoga pembahasan ini dapat mudah dipahami dan berguna, sekian dan terima kasih.

Baca Artikel lainnya>>>>>