Lari Sprint

Posted on

Hallo sobat, rumussoal.com akan menyampaikan materi tentang Lari Sprint menggunakan start – lengkap dengan pengertian, teknik, cara latihan, contoh, sejarah dan gambar agar mudah di pahami.

Lari sprin – merupakan jenis olahraga lari dalam jarak tempuh yang pendek dan menggunakan waktu singkat dan di mana pemenangnya di tentukan atas perolehan waktu yang singkat.

Langsung saja simak di bawah ini …?

Lari Sprint Adalah

lari sprint

Lari sprint adalah lari jarak pendek atau lari cepat adalah jenis lari yang dilakukan dari awal hingga akhir dengan kekuatan dan kecepatan penuh di lintasan,

Sedangkan pemenang ditentukan dengan mencatat waktu tersingkat ada tiga jarak yang dicakup pada jarak pendek, yaitu 100 meter, 200 meter dan kemudian 400 meter.

Untuk mencapai kemenangan, pelari jarak pendek membutuhkan reaksi cepat, kecepatan yang baik, lari yang efisien dan akurasi di awal, serta peningkatan kecepatan dari awal untuk mencapai garis finis

Baca Juga :  Perlengkapan Memanah

Dasar Lari Sprint

lari sprint

Sebelum seorang pelari dapat melanjutkan dengan teknik sprint, ia harus mengetahui pengetahuan dasar tentang berlari cepat atau lari jarak pendek.

Menurut Bompa (1999), pelari harus mengetahui hal-hal dasar berikut:

  1. Tubuh dimiringkan sedikit ke depan sambil berlari, lengan sedikit ditekuk 90 derajat dan diputar ke arah gerakan sambil berlari.
  2. Otot-otot depan dan kedua lengan tetap rileks.
  3. Anggota tubuh bagian bawah dipegang sampai mereka lurus, dan lift depan mencoba untuk memposisikan dirinya sejajar dengan lantai.
  4. Pinggang tetap pada posisi tinggi yang sama saat mengemudi.
  5. Ketika tujuan tercapai, tubuh juga bersandar ke depan untuk memberikan dada agar cepat menyentuh pita pada garis finish.

Baca Juga : Olahraga Air

Teknik Star Lari Jarak Pendek

Star merupakan persiapan untuk pelari, tujuan utama lari jarak pendek adalah untuk mengoptimalkan pola sprint (Purnomo 2007: 23)

Ada tiga jenis teknik yang biasa di gunakan dalam lari jarak pendek oleh para atlit yaitu:

1. Star Pendek Kaki kiri di depan dan lutut kaki kanan adalah sekitar kepalan di sisi kiri kaki. Kedua tangan ditempatkan di garis belakang, mulai dengan jari-jari Anda dengan kuat dan ibu jari Anda terpisah.

2. Star Menengah Kaki kiri di depan, lutut kiri ditempatkan di tumit kanan, kaki kiri kira-kira kepalan. Kedua tangan ditempatkan dengan kuat di garis belakang dimulai dengan empat jari. Jempol terpisah

3. Star Panjang posisi dari kiri harus berada pada lutut depan kaki sebelah kanan Kedua tangan ditempatkan di garis belakang, dimulai dengan jari dengan kuat dan ibu jari terpisah.

Baca Juga : Olahraga Air

Menurut Bompa (1999), ada tiga urutan atau langkah teknis untuk memulai lari jarak pendek, yang dijelaskan menggunakan sinyal sebagai berikut:

A. Aba-Aba Bersedia

aba aba bersedia


Pada saat strater telah memberikan isyarat mengenai aba-aba bersedia, pelari pun menaruh kaki nya pada garis bagian depan dan belakang kakibelakang di buka selebar bahu di lantai.

B. Aba-Aba Siap

aba aba siap


Dan setelah strater membunyikan aba-aba siap posisi tubuh pelari adalah lutut didorong ke belakang, lutut depan mampu membuat sudut kanan 90 derajat.

Sedangkan kaki belakang pelari 120-140 derajat, dan posisi pinggang sedikit lebih tinggi dari bahu, miring sedikit ke depan dan bahu sedikit ke depan dengan dua tangan.

C. Aba-Aba Yak

aba aba yak




Setelah starter memberikan sinyal, gerakan pelari diregangkan dan dinaikkan ketika kedua kaki mendorong atau memulai dengan kasar di awal blok, dan kedua tangan sepenuhnya diangkat dari tanah dan kemudian diayunkan dengan lembut.

Kaki belakang mendorong lebih keras dan secara bertahap mendorong kaki depan, tetapi tidak lama.

Kaki belakang diayunkan ke depan dengan cepat sementara tubuh condong ke depan dan lutut serta pinggang sepenuhnya terulur di ujung tekanan

Teknik Lari Jarak Pendek

Dalam lari cepat jika menurut Purnomo (2007:33) ada dua tahapan di antaranya sebagai berikut.

A. Fase Layang

Fase layang adalah untuk memaksimalkan kaki agar lebih efektip dan memberikan dorongan yang lebih maksimal.

Contohnya:

  • Lutuk harus mengayun pada gerakan ke atas dan ke depan.
  • Kaki topang harus bergerak pada bagian belakang.
  • Lutut kaki harus lebih rilek dalam saat ayunan pada fase pemulihan

B. Fase Topang

Fase topang adalah memiliki tujuan agar hambatan untuk menyentuh tanah dapat lebih kecil.

Fase topang sendiri terdiri atas topang dorong dan topang depan tekniknya sebagai berikut:

Contohnya:

  • Mendarat pada bagian telapak kaki.
  • Lutut pada kaki topang yang bengkok pada saat amortasi harus lebih kecil.
  • Paha pada kakib ayun harus lebih cepat naik ke posisi horizontal.

Sejarah Lari Sprint/Pendek

Sejarah lari pendek tidak bisa diceritakan dari sejarah Olimpiade awal di dunia.

Berlari sudah dikenal sejak zaman kuno dan juga menjadi salah satu olahraga yang dimulai pada 776 SM. Chr. diadakan di Olimpiade di Yunani.

Dikatakan bahwa pelatihan di Olimpiade itu ditolak seperti penghormatan kepada orang-orang Yunani yang berlari 40 kilometer dengan pesan kemenangan dalam perang. Tiba di Athena, Yunani.

Pada Olimpiade berikutnya, hanya beberapa olahraga yang akan dimainkan, yang lain adalah panahan, seni bela diri, lempar lembing.

Sementara itu, cabang pelatihan jangka pendek baru mulai untuk memperjuangkan dimulainya Pertandingan Olimpiade modern di Athena, Yunani pada tahun 1896.

Sejak itu, sprint atau sprint telah diadakan setiap kali Olimpiade berlangsung.

Tidak hanya itu, ada juga banyak acara lain yang bersaing dalam lari jarak pendek.

Olahraga paling populer di dunia, yang terdaftar di Indonesia, adalah milik pelari jarak pendek atau pelari berbakat yang mencapai kesuksesan dan membuat Indonesia dikenal secara internasional.

Anda bisa mendengar nama Purnomo, Mardi Lestari atau bahkan Suryo Agung Agung Wibowo, yang berhasil mencapai rekor waktu 10, 20 detik di Sea Games 2009 dan menjadi pelari tercepat di Asia Tenggara.

10 tahun kemudian, pelari cepat Muhammad Zohri berhasil mencatat 10, 15 detik. Sementara itu kelas dunia, termasuk Usain Bolt, yang memiliki peringkat waktu 9,58 detik untuk jarak 100m.

Sekian sobat pembahasan dari rumussoal.com materi tentang lari sprint semoga pembahasan yang sederhana ini dapat mudah dipahami dan berguna, sekian dan terima kasih.

Baca Artikel lainnya>>>>>