Langkah Menyusun Karangan

Posted on

Hallo sobat rumussoal.com, Kesempatan kali ini akan membahas artikel materi tentang Langkah Menyusun Karangan – lengkap dengan pengertian, Unsur, langkah, metode, fingsi dan contohnya, supaya mudah dipahami.

Langkah Menyusun Karangan – Langkah Menyusun Karangan sangat penting ditulis sesuai aturan surat dan dapat memberikan ide kepada pembaca, dan dapat juga mengetahui jenis tulisan dan pola pengembangan yang akan digunakan dalam membuat pekerjaan.

Langsung saja perhatikan artikel kami dibawah ini…?

Menyusun Karangan Adalah

Langkah-Menyusun-Karangan

Menyusun Karangan Adalah sebuah rencana dalam penulisan yang memberikan ikhtisar yang akan ditulis dan berisi gagasan dengan sistematis, logis dan jelas.

Karangan penulisan juga memiliki garis besar yang berisi tulisan dalam program yang dapat melatih siswa untuk menulis dan mengekspresikan ide atau gagasan mereka.

Program ini juga mengharuskan siswa untuk memiliki keterampilan dalam menulis yang baik sehingga suatu hari akan berguna bagi kehidupan mereka.

Karangan juga dapat melakukan sebuah rencana dalam berbagi ide, yang disebut sebagai garis besar dalam struktur yang jelas dan lengkap disebut garis besar akhir.

Berdasarkan beberapa pendapat maka dalam hal ini juga dapat disimpulkan bahwa menulis dengan baik seolah-olah dapat membaca dapat melihat dan merasakannya.

Baca Juga: Contoh Isi Sambutan

Fungsi Kerangka Karangan

Berikut ini adalah beberapa fungsi yang terdapat dalam Kerangka Karangan yang terdiri dari.

  • Dapat megontrol variabel yang sederhana.
  • Menampilkan topik dan dapat kemungkinan dalam memperluas diskusi dan dapat menciptakan suasana yang kreatif.
  • Dapat mencegah apa yang akan dirumuskan dalam topik dan kalimat tesis.
  • Mempermudah penulis dengan cara seksama
  • Mencegah diskusi yang tidak lengkap
  • Mencegah pengulangan ide

Kriteria Karangan

dari apa yang sudah kami sampaikan di atas maka kami juga akan memberikan beberapa Kriteria Karangan yabg terdapat dalam membuat kerangka diantaranya adalah.

  • Menggunakan bentuk kerangka kerja yang standar.
  • Gunakan titik secara konsisten dan menggabungkan bentuk-bentuk bingkai kerangka.
  • Gunakan ide secara konsisten.
  • Setiap judul diberi nomor secara seragam.
  • Setiap elemen sub-bab diberi nomor secara konsisten.
  • Rincian elemen diberi nomor .
  • Penomoran tidak melebihi empat digit.

Baca Juga: Contoh Surat Dinas Osis

Langkah Menyusun Karangan

  • Tentukan subjek .
  • Kumpulkan ide .
  • Atur garis besarnya.
  • Kembangkan bingkai untuk supaya menjadi nyata.
  • Masukkan nama atau judul.

Syarat Membuat Karangan

pembahasan singkat diatas maka kami juga akan memberikan beberapa Persyaratan dalam Membuat Karangan yang baik diantaranya adalah sebagai berikut.

  • Pengungkapan tujuannya harus jelas.
  • Setiap ide memiliki garis besar yang berisi satu ide.
  • Poin utama pada garis besar harus diatur secara logis.
  • Harus menggunakan pasangan simbol yang konsisten.

Baca Juga: Pengertian Dongeng Fabel

Pola Penyusunan Karangan

Untuk lebih memudahkan lagi maka disini kami juga akan memberikan pengaturan dalam membuat Pola Penyusunan Karangan yang terdiri dari:

1. Pola alami

Pola alami adalah salah satu urutan dalam kerangka yang ditulis sesuai dengan kondisi yang nyata dan yang dialami, dan didasari dalam dimensi kehidupan manusia.

Contohnya:

  • Asal penulis.
  • Pelatihan penulis.
  • Kondisi kehidupan penulis.
  • Keinginan penulis.
  • Karier sebagai penulis.
  • Urutan ruang (spasial).

2. Pola Penting

Pola Penting adalah sebuah susunan topik yang akan dijelaskan dan memiliki hubungan yang sangat dekat dalam ruang atau lokasi dan biasanya digunakan dalam tulisan deskriptif.

Contohnya:

  • Di wilayah Kalimantan
  • Di wilayah Sulawesi
  • Di wilayah Sumatera
  • Topik yang ada

3. Pola Transisi

Pola Transisi adalah salah satu pola yang memiliki urutan berdasarkan tema yang ada dan memiliki bagian-bagian yang tertentu dari suatu acara diketahui.

Sehingga dalam hal ini dapat menggambarkan sepenuhnya poin yang harus dijelaskan satu per satu tanpa mengetahui bagian yang lebih menanggapi bagian-bagian tersebut.

Baca Juga: Imbuhan Men

4. Pola logis

Pola logis adalah sebuah susunan yang memiliki kemampuan di mana manusia mampu menghadapi segala sesuatu yabg ada di sekitar mereka dengan kemampuan kecerdasan mereka.

Jenis urutan pola logis adalah:

  • Urutan klimaks dan anti-klimaks.
  • Urutan sebagai tanggapan dari penulis dalam posisi tertentu yang tertinggi dan menonjol.

Contohnya:

  • Keresahan masyarakat.
  • Praktek KKN tersebar luas.
  • Keresahan masyarakat.
  • Keresahan sosial.
  • Tuntutan untuk reformasi cocok.
  • Pesanan kausal.

5. Pola Berisi Dua Pola

Pola Berisi Dua Pola adalah sebuah urutan dianggap sebagai penyebab dalam konsekuensi yang mungkin terjadi dengan masalah-masalah yang pada umumnya.

Contohnya:

  • Harga makanan tinggi.
  • Penyebab krisis mata uang.
  • Efek dari krisis mata uang.
  • Solusi untuk mengatasi masalah krisis mata uang.
  • Urutan pemisahan masalah.

Sekian sobat yang dapat rumussoal.com sampaikan materi tentang, Langkah Menyusun Karangan, semoga materi yang kami sampaikan ini mudah dipahami dan bermanfaat, sekian dan terima kasih.

Baca Artikel Lainnya: